Jalan Cinta Para Pejuang

di sana, ada cita dan tujuan
yang membuatmu menatap jauh ke depan
di kala malam begitu pekat
dan mata sebaiknya dipejam saja
cintamu masih lincah melesat
jauh melampaui ruang dan masa
kelananya menjejakkan mimpi-mimpi
lalu di sepertiga malam terakhir
engkau terjaga, sadar, dan memilih menyalakan lampu
melanjutkan mimpi indah yang belum selesai
dengan cita yang besar, tinggi, dan bening
dengan gairah untuk menerjemahkan cinta sebagai kerja
dengan nurani, tempatmu berkaca tiap kali
dan cinta yang selalu mendengarkan suara hati
teruslah melanglang di jalan cinta para pejuang
menebar kebajikan, menghentikan kebiadaban,
menyeru pada iman
walau duri merantaskan kaki,
walau kerikil mencacah telapak
sampai engkau lelah, sampai engkau payah
sampai keringat dan darah tumpah
tetapi yakinlah, bidadarimu akan tetap tersenyum
di jalan cinta para pejuang

“Salim A. Fillah”

Bandar Lampung

Kota Bandar Lampung merupakan sebuah kota, sekaligus ibu kota provinsi Lampung, dan kota terbesar di provinsi paling selatan Pulau Sumatera. Secara geografis, kota ini menjadi pintu gerbang utama pulau Sumatera, tepatnya kurang lebih 165 km sebelah barat laut Jakarta, memiliki andil penting dalam jalur transportasi darat dan aktivitas pendistribusian logistik dari Jawa menuju Sumatera maupun sebaliknya (http://id.wikipedia.org/wiki/Kota_Bandar_Lampung).

Kami menyeberangi Selat Sunda untuk menuju Lampung di ujung yang lain dari Pelabuhan Merak. Lautan begitu biru dan meluas sepanjang mata memandang. Inilah konon dulunya tempat asal mula Gunung Krakatau, yang setelah meletus dahsyat terbentuk selat pemisah Jawa dan Sumatera.

Sepekan yang lalu, dinas pendidikan di Kota Bandar Lampung mengadakan pelatihan untuk persiapan olimpiade sains tingkat provinsi tahun 2015. Saya berkesempatan menjadi trainer untuk bidang kebumian. Rasanya berbeda mengajar anak SMA untuk persiapan tingkat kabupaten dan provinsi. Itu yang saya rasakan ketika mengajar di Purwodadi dan Bandar Lampung.

nusantara-hotel11

Hotel Nusantara, tempat pelatihan sepekan lalu.

Di Purwodadi, saya mengajar anak SMAN 1 Purwodadi, pengetahuan mereka tentang materi kebumian tidak terlalu banyak dan masih banyak yang bisa kita ajarkan kepada mereka. Bidang kebumian sendiri memiliki materi geologi, oseanografi, astronomi, dan meteorologi. Di Bandar Lampung kondisinya berbeda, dinas di sini juga rajin memberikan evaluasi kepada lembaga dan para trainer.

Hari pertama dan kedua para trainer belum klop dengan peserta, hanya sedikit yang sudah nyetel dengan kegiatan pembelajaran saat itu. Kami semua dari pihak trainer, siswa, dan dinas saling bekerjasama untuk memberikan solusi terbaik. Siswa yang sudah lolos kabupaten ini untuk menuju provinsi rata-rata sudah memahami semua materi yang diujikan dalam olimpiade sains. Sebagai contoh, untuk bidang kebumian.

Materi tentang lempeng tektonik, mineral dan batuan, angin, cuaca, astronomi, dan lain sebagainya mereka sudah paham. Saya sempat kewalahan karena mereka banyak menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang belum bisa dijawab. Dari hasil evaluasi, saya mendapat saran yang membangun untuk memperbaiki kegiatan pembelajaran saat itu.

Ternyata, setelah dieksplore lebih jauh dan didiskusikan bersama dengan siswa, cukup banyak materi yang bisa para trainer ajarkan kepada mereka. Latihan soal selalu diberikan untuk menajamkan nalar dan mempersiapkan diri menghadapi soal sesungguhnya.

Saya memutar film dari BBC tentang How Earth Made Us -Deep Earth and Wind-, banyak materi geologi dan meteorologi dalam film ini. Selanjutnya siswa meresume materi dari film ini. Setiap hari setelah materi, diselingi latihan soal, dan malamnya diberikan tes untuk mengetahui kadar kemampuan dan kemajuan siswa dalam pelatihan ini.

Kegiatan ini ditutup dengan rasa terimakasih dari berbagai pihak dan permohonan maaf serta kegembiraan karena telah melewati pelatihan ini dengan lancar meskipun masih ada beberapa hal yang mesti dievaluasi.

#Bandar Lampung, 20-26 Februari 2015

Ti Soreang Ka Kopo

C              G                      Am         Dm      G

Ti soreang ka kopo kana angkot nu hejo

C                     G              Am     Dm     G

Ngan sorangan, kuring diuk ditukangeun

C              G                      Am          Dm    G

Ti soreang ka kopo kana angkot nu hejo

C                   G                   Am    Dm    G

Tos ulin ti imah wargi ngan areuweuh

C                        G                       Am         Dm    G

Tadi na mah kuring na teh rek tuluy ka Ciwidey

C                      G                    Am   Dm   G

Ngan sorangan kuring sieun da teu nyaho

Reff:

F                    G

Kuring lieur rek kamana

Em                Am

Rek tataros kuring era

F                  G

Kuring lieur rek kamana

Em                   Am

Rek tataros teu bisa Basa Sunda

F                  G              C

Tungtungna mah balik deui ka imah

C                G                      Am        Dm    G

Ti soreang ka kopo kana angkot nu hejo

C                          G               Am   Dm    G

Di dituna kuring ngadon ngadagoan

C               G                      Am         Dm   G

Ti soreang ka kopo kana angkot nu hejo

C                      G                   Am   Dm   G

Da sorangan jadi nyasab we lungsurna

C                      G                       Am              Dm   G

Ditempo teh dina pelang kalah kah Leuwi Panjang\

C                  G                  Am     Dm   G

Nya atos we balik deui ka Tanggerang

Reff:

F                   G

Kuring lieur rek kamana

Em                 Am

Rek tataros kuring era

F                   G

Kuring lieur rek kamana

Em                    Am

Rek tataros teu bisa Basa Sunda

F                  G              C

Tungtungna mah balik deui ka imah

F                   G              C

Tungtungna mah udar ider salieurna

F                   G             C

Tungtungna mah balik deui ka imah

 

Created By: Jafunisun

 

Menggapai Puncak-Puncak Jabar (2014)

Gunung Guntur, Gunung Manglayang, Gunung Rakutak, Gunung Gede, Gunung Geulis, Gunung Puntang, dan Gunung Lembu. Tujuh dari sekian banyak gunung yang menyimpan keindahannya masing-masing. Semuanya terletak di Jawa Barat.

1. Gunung Guntur, Garut

Awal tahun 2014, saya mendaki Gunung Guntur yang ada di Garut. Tepat pergantian tahun 2013 ke 2014 kami menginap di Lembah antara Puncak 1 dan Puncak 2 gunung tersebut. Untuk mencapai gunung ini, kami berangkat dari Bandung ke rumah teman yang asli Garut dengan mencarter angkot. Kami menginap semalam kemudian besoknya baru berangkat mendaki. Setelah berpamitan kepada keluarga Ratih, kami diantarkan dengan truk pengangkut pasir.

Medan Gunung Guntur memang terbilang unik. Setelah diantarkan dengan truk sampai penambangan pasir di kaki gunung, kami mencari jalur ke Curug Citiis. Di curug ini kami melanjutkan perjalanan melewati hutan kemudian masuk ke area ilalang dan selanjutnya medan full berpasir dan menanjak seperti jalur menuju Mahameru. Tidak banyak pohon-pohon di sini. Cuaca mendung, kabut silih berganti datang, petir terdengar dan ada beberapa pohon yang gosong.

Total perjalanan yang kami tempuh dari kaki gunung sampai tempat camp adalah 4-5 jam. Di gunung ini sebenarnya ada 4 puncak, yang masing-masing terhalangi oleh puncak sebelumnya. Ada tugu Gunung Guntur di Puncak 2. Perjalanan pulang sekitar 5 jam sampai kaki gunung. Tapi sudah tidak ada truk pengangkut pasir karena hari sudah menjelang maghrib. Jadi kami jalan kaki dari kaki gunung hingga desa terdekat sekitar 2 jam. Kemudian pulang ke Bandung dengan angkot yang mengantar kami berangkat.

1528738_735035419840077_1126348383_n

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/01/28/melayang-di-atas-manglayang/ 

2. Gunung Manglayang, Bandung-Sumedang

Sekitar tanggal 20 an Januari, saya bersama ketiga teman mencoba untuk merasakan keindahan alam di Gunung Manglayang. Kami berangkat dari Bandung ke arah Jatinangor. Melewati ITB Jatinangor, Unpad Jatinangor, IPDN, dan seterusnya kami masuk ke Bumi Perkemahan Kiara Payung. Dari sini ada desa untuk menuju jalur pendakian Gunung Manglayang.

Kami menitipkan kendaraan motor di sebuah warung. Jalur pendakian gunung ini bisa dibilang terjal. Saya kewalahan membawa beban dari carrier 80 L ini. Kami memulai pendakian selepas Ashar dan baru tiba pukul 19.00 WIB. Langsung mendirikan tenda di Puncak Bayangan. Di tempat ini kawasan Bandung sangat indah, citylight terlihat mempesona ditambah langit dan bulan bersinar. Sunrise di tempat ini juga bagus. Deretan gunung di Kawasan Timur dan Selatan tersinari semburat mentari. Pagi itu juga kami langsung menuju puncak sebenarnya.

Di Puncak Gunung Manglayang berbeda dengan Puncak Bayangan karena tertutup oleh pohon-pohon sehingga tidak terlihat pemandangan di sekelilingnya. Ada satu makam di puncak ini. Kami turun dengan jalur yang sama, terjal, bercadas, sampai kaki bukit sekitar 2 jam. Kemudian meluncur pulang ke Bandung.

78. 1781831_748840468459572_964012960_o

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/01/28/melayang-di-atas-manglayang/

3. Gunung Rakutak, Bandung

Pada awal Februari, saya dan teman dari geologi, Teguh ikut pendakian dengan Komunitas Satubumi Kita. Kami berangkat bareng Ibut dari kampus yang sama. Bergabung dan berkenalan dengan Sabuki. Kami menuju ke Selatan Bandung dan tiba di Himpunan Pecinta Alam di kaki Gunung Rakutak. Cuaca waktu itu gerimis. Kami memulai pendakian. Rangkaian pegunungan Malabar tersaji sepanjang perjalanan.

Medan gunung ini lebih banyak berupa pohon-pohon rimbun, medannya waktu itu cukup licin. Banyak juga kebun penduduk, sawah-sawah. Waktu sampai puncak sekitar 3 jam. Di puncak tidak terlihat apa-apa karena terhalang kabut padahal waktu itu jam 12.00 WIB. Kami melepas lelah dan makan siang untuk kemudian turun lagi dengan jalur yang sama.

Biasanya dari sekretariat pecinta alam, kita membawa pohon kecil untuk ditanam di jalan sepanjang pendakian untuk mencegah longsor, pohon ini punya kekuatan penopang yang tinggi.

IMG_20140209_125945

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/02/14/detakan-rakutak/

4. Gunung Manglayang, Sesi 2

Pendakian ini berjumlah 3 orang. Bersama Faqih dan Gempar, saya berangkat ke Gunung Manglayang. Sebelumnya saya sempat mendaki gunung ini. Manglayang memang indah sekali pemandangannya. Tak kalah dengan pendakian yang pertama, pemandangan sunrise kali ini lebih bagus dan mantap. Kami mendirikan tempat camp tepat menghadap citylight Bandung ditambah dengan hangat api yang sebenarnya angin-anginan.

Banyak pendaki yang sudah standby menjemput sunrise. Munculnya sunrise di ujung langit timur juga disambut kawasan pegunungan seperti Gunung Tampomas, Gunung Geulis, dan Gunung di Selatan Bandung.

IMG_6370

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/06/01/kota-bersinar-dalam-gelap/

5. Gunung Gede, Sukabumi

Berlatar penelitian, saya diajak Dikdik mendaki Gunung Gede via Jalur Salabintana, Sukabumi di Bulan Agustus. Jalur ini merupakan jalur sebelah selatan Gunung Gede. Jalur di sini relatif lebih curam. Ada sekretariat sebelum kita memulai pendakian. Saya tidak sampai puncak, karena di sini Dikdik dan kawan-kawan mendaki untuk melakukan penelitian keragaman hayati terutama pohon dan lumut yang ada. Kami menginap selama 3 malam di ketinggian 2400-1800 m.

Tiap malam kami lewati dengan api unggun dan cerita. Siangnya mengambil sampel dan observasi tanaman dan lumut.

10603570_10203296365227728_2728352495158590747_n

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/08/17/lereng-selatan-gunung-gede/

6. Gunung Geulis, Bandung-Sumedang

Bersama Kiki dan Gempar, menuju Gunung Geulis. Morfologi Gunung ini memang unik, berbentuk dua gunung yang menonjol muncul di tengah-tengah kota. Kami mendaki salahsatu gunungnya, Gunung Geulis yang lebih tinggi.

Akhir Oktober, kami mulai dari kaki gunung melewati kebun penduduk, kemudian hutan bambu, dan pohon-pohon. Hari mulai gelap, kami belum sampai puncak. Padang ilalang berwarna cokelat dan hijau membentang menuju puncak. Kami terobos dan jalur di sini memang banyak, kami sempat bingung, tetapi akhirnya memutuskan untuk mendaki memotong kontur hingga akhirnya tiba di puncak.

Tidak bisa terlihat pemandangan apa-apa di puncak. Suasana begitu mistis. Kabut tipis perlahan menyelimuti tiga buah makam yang ada. Di tambah rimbunan pohon bambu di dekat tempat kami mendirikan camp. Perjalanan dari Kaki Gunung ke Puncak sekitar 3 jam.

DSCN2258

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/10/30/kabut-tipis-di-puncak-geulis/

7. Gunung Puntang, Bandung

Kawasan gunung Puntang terletak di Selatan Bandung. kami berangkat menggunakan kendaraan motor lewat ke arah Pangalengan kemudian berbelok ke arah Gunung Puntang. Pemandangan di gunung ini begitu menakjubkan. Banyak lereng-lereng terjal dan kawasan pegunungan lainnya. Destinasi wisatanya juga cukup banyak termasuk nilai historisnya karena ada bekas stasiun Belanda di sini. Ada juga curug yang bagus di sini.

Kami menitipkan motor di Sekretariat Persaudaraan Gunung Puntang Indonesia (PGPI). Pendakian dari kaki gunung sampai tempat camp sekitar 2-3 jam. Medan pendakian terjal dan licin. Banyak akar-akar pohon yang bisa dijadikan pegangan. Kawasan pohon hujan tropis sepanjang perjalanan. Cuaca dingin dan ketika sampai Pos Batu Kereta kami menemui pemandangan kawasan Bandung Selatan.

Uniknya pos di gunung ini terbalik penomorannya. Semakin ke atas nomor pos makin kecil. Jadi pos tertinggi dinamai Pos 1. Kami summit attack dinihari. Langit cerah, bintang dan bulan bersinar. Citylight Bandung Selatan mantap. Sunrise pagi itu terhalang kabut cukup tebal, tapi pemandangan memang mengesankan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2014/12/14/mentari-lembut-di-puntang/

8. Gunung Lembu, Purwakarta

Gunung Lembu terletak di Purwakarta di Desa Panyindangan. Kami berangkat menggunakan kereta dari Stasiun Bandung menuju Stasiun Sukatani. Pemandangan di sepanjang pinggir rel kereta begitu menakjubkan. bangunan karya ahli sipil menempatkan kami seakan terbang di ketinggian dengan di bawahnya lereng-lereng bukit yang terjal. Terasering sawah merupakan karya petani yang indah.

Tiba di Desa Panyindangan. Setelah bertanya-tanya kami memulai pendakian dengan melewati medan yang terjal. Pohon-pohon bambu menemani kami pada awal pendakian ini. Sebelum masuk ke jalur pohon-pohon. Banyak medan dengan tebing cukup curam sepanjang perjalanan.

Yang tak akan terlupa gunung ini menyimpan sebuah tempat berupa tebing batu di mana kita bisa lihat Purwakarta dengan segala keindahannya. Citylight di sini kami dapati saat pergantian tahun 2014 ke 2015. Paginya Waduk Jatiluhur begitu tenang menyambut mentari pagi ditemani kami yang terkagum dengan segala kekayaannya. Pagi yang cerah.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

https://hujungdestinasi.wordpress.com/2015/01/02/pendakian-gunung-lembu/

#Selamat datang 2015 dan pendakian di Tanah Jawa

Pendakian Gunung Lembu

Tanggal 31 Desember kami berangkat ke Purwakarta. Di Desa Panyindangan ada satu gunung yang belum banyak didaki oleh orang lain. Pemandangan di sana sangat indah.

Kami berangkat dari Bandung jam 08.00 WIB. Sampai di Purwakarta jam 11.30 WIB menggunakan transportasi kereta ekonomi dari Stasiun Hall ke Stasiun Sukatani. Dari Stasiun Sukatani sebenarnya pendaki bisa menyewa pick up yang ada di sekitar sana. Kami kemudian naik angkot yang udah dicarter sebelumnya.

Perjalanan dari Sukatani ke Desa Panyindangan kurang lebih satu jam. Kami tiba jam 13.00 WIB dan bertanya-tanya ke warga mengenai jalur dan waktu tempuh pendakian. Warga di desa ini sangat baik dan ramah terhadap pendatang baru. Kami sholat dulu di Mushola terdekat sebelum memulai pendakian.

Jalur pendakian start di sebelah pinggir warung, depan Sekretariat Kelompok Tani Ternak Sapi Gunung Lembu. Trek awal pendakian terbilang terjal. Suara kecapekan mulai terhembus dari mulutku. Pemandangan belum terlihat apa-apa. Kami melewati hutan bambu dengan kemiringan kurang lebih 60 derajat. Kemudian ada beberapa jalan mendatar, bonus pendakian yang terjal.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kami melewati makam di pinggir jalan dengan gubug di sampingnya serta pemandangan Waduk Jatiluhur dan rentetan perbukitan. Selanjutnya tiba di Puncak 1 dan menuruni lembah untuk menuju Puncak 2. Setidaknya ada dua lapangan luas yang bisa dijadikan tempat camp. Di Puncak 2 kami mendirikan tenda. Total perjalanan dari kaki gunung sampai puncak sekitar dua jam. Kami menuruni trek dari Puncak 2 selama beberapa menit dan menemukan tebing batu yang luas untuk melihat pemandangan Kota Purwakarta, Waduk Jatiluhur, dan pegunungan lainnya yang terhampar di kota ini. Kami mengambil nafas dan suasana. Tebing ini menjadi tempat yang mantap untuk merasakan keindahan alam. Kabut cukup tebal mendinginkan lingkungan dan menutupi pemandangan di depan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

Kami kembali lagi ke Puncak 2 dan mendirikan tenda. Sekitar satu jam kemudian tenda sudah berdiri dan kami masak untuk mengisi perut. Menu pendakian yang kami bawa di antaranya telor, ayam, sarden, nuget, sosis, kerupuk, dan sayur. Ketika malam hampir tiba, kami menemukan sebuah batu besar di belakang tenda. Coba melihat di balik batu itu. Ternyata pemandangan bagus sekali. Matahari sudah terbenam tapi siluetnya begitu indah di ujung langit.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Malam tiba, kami buat api unggun. Banyak kayu-kayu yang sudah mati bisa dijadikan bahan bakar. Sambil bercerita-cerita kami mengisi malam itu sebelum tengah malam menuju tebing batu. Kami berangkat jam 23.30 WIB ke tebing batu. Kabut sudah tersibak, menampakkan wajah Purwakarta dari Gunung Lembu yang tingginya kurang lebih 600 m ini. Kerlap-kerlip kota Purwakarta, lampu dari tambak, gunung-gunung, dan Waduk Jatiluhur. Langit tidak cerah. Tapi, menjelang pergantian tahun 2014 kami mendapati letusan kembang api yang terus menerus menerangi sisi atas kota. Banyak warna yang tercipta. Suasana ramai di kota ini. Tahun sudah berganti. Selamat datang 2015.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kami tidur dan bangun jam 05.00 WIB hari berikutnya. Kembali lagi ke tebing untuk berburu sunrise. Hanya warna merah kekuningan yang ada di ujung sana. Matahari nampaknya tertutup awan dan tidak menampakkan diri. Pemandangan Waduk Jatiluhur begitu indah. Kami mendokumentasikan beberapa gambar yang bagus dengan background yang mempesona.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kami turun dari gunung, Perjalanan dengan trek yang sama. Tiba di kaki gunung jam 10.00 WIB. Perjalanan sekitar satu jam. Jam 11.30 WIB kami pulang dari Desa Panyindangan ke Stasiun Sukatani. Sayang tiket ke Bandung sudah habis. Kami beralih menggunakan Bus Primajasa. Tiba di Terminal Leuwipanjang dan lanjut dengan Damri ke Dago. Selanjutnya kami pulang ke rumah masing-masing. Pukul 15.00 WIB, 1 Januari 2015.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Gunung Lembu, 1 Januari 2015

#Kombinasimu yang mempesona tak akan terlupa.

Mentari Lembut Di Puntang

Siluet kemerahan menampakkan diri di ujung timur. Tepat berlawanan dengan arah kami menghadap untuk Sholat Subuh. Udara dingin. Menusuk kulit. Di puncak ini kabut menutupi pemandangan. Angin berhembus kencang mengibaskan rambut. Kami berdiri memandang ke hadapan. Menanti mentari muncul kembali. Sesekali kabut hilang dan menyibakkan suasana yang bagus untuk dipotret. Kawasan pegunungan dan kota ada di sekeliling Puntang. Mentari bersinar lembut terhalang putihnya kabut.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

Perjalanan Gunung Puntang ini beranggotakan saya, Tito, Asep, Anwar, Remi, Gigih, Yadi, dan Eko. Kami bertujuh berangkat dari Ganesha menuju Banjaran dan bertemu Eko di Pos Persatuan Gunung Puntang Indonesia (PGPI). Ramah-ramah orang di pos ini, menyambut kedatangan kami dan memberikan tempat untuk melepas sejenak lelah berkendara dari Kota ke sini. Hawa pegunungan sudah terasa ketika memasuki Kecamatan Cimaung yang menghubungkan kami dengan gerbang Gunung Puntang. Perjalanan dengan motor dan jalan aspal yang mulus, rangkaian pegunungan Malabar sudah terpampang jelas di depan mata.

Kami mulai mendaki pukul 13.30 WIB hari Sabtu, awal medan langsung disuguhi trek menanjak dan banyak produk vulkanik berupa bongkah batu yang tersebar tak menentu di kebun penduduk. Beberapa dari kami cukup kewalahan dengan medan ini. Beberapa kali kami mengambil nafas dalam istirahat. Selanjutnya, medan berupa tanah dengan akar-akar pohon sebagai pegangan. Tanah ini basah dan tak jarang kami terpeleset sehingga memerlukan pegangan tali pada akar pohon. Cukup banyak pendaki yang baru turun dari puncak. Kami saling bertegur sapa.OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

Kami sampai di Pos 3 Batu Kereta sambil mengambil beberapa gambar. Tenda kami dirikan di pos sebelum ini untuk menjaga keselamatan, nampaknya angin berhembus cukup kencang di pos yang lebih tinggi. Kami bangun dua tenda dan mulai memasak makanan untuk mengisi perut karena dari siang belum makan nasi. Sambil mengobrol dan bercanda-canda kami menikmati malam pertama di Puntang.

Jam 03.00 WIB hari Ahad kami harus bangun untuk Summit Attack.

Kami bangun dan briefing sebentar karena akan melakukan perjalanan malam. Sebelumnya ketika menjelang tengah malam banyak pendaki yang baru lewat dan mau ke puncak. Malam minggu di kawasan gunung ini memang selalu ramai.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Summit Attack dimulai. Tenda dan barang-barang ditunda. Kami hanya bawa makanan dan air. Perjalanan dari tempat kami nge-camp hingga puncak sekitar 1 jam. Medan yang dilalui berupa jalanan tanah dan produk piroklastik dengan kemiringan yang terjal. Membuat suara kecapekan menghinggapi pagi menjelang Subuh itu. Pemandangan yang tersaji ketika hampir mencapai puncak sangat indah. Di Pos 2 kami melihat kawasan Bandung Selatan menampilkan gemerlap cahaya dengan lantunan Adzan Subuh menggema di kawasan ini. Langit cerah. Bulan dan bintang sepakat menghiasi langit di atas kepala kami. Dan kami tiba di puncak. Pemandangan sangat indah…

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA